Monday, 5 December 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 6, rek

Bismillaah

Ibnu Abbas berkata, "Wanita itu aurat dan diciptakan dari kelemahan maka tutupi aurat mereka dengan rumah." (Mawsuah Ibnu Abi Dunia 7/550)

Baarakallahufiikum

Sunday, 4 December 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 5, rek

Bismillaah

Seorang wanita mendatangi Muadz dan bertanya padanya, "Engkau adalah benar-benar utusan Rasulullah, maka apa hak seorang isteri atas suaminya?" Jawab beliau, "Hak isteri atas suaminya untuk tidak memukul wajahnya, tidak memakinya, hak dia pula untuk diberi makan seperti yang dimakan suaminya, diberi sandang (pakaian) yang layak, hak dia pula untuk tidak diboikot kecuali dirumahnya." (Mawsuah Ibnu Abi Dunia 8/115)

Baarakallahufiikum

Saturday, 3 December 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 4, rek

Bismillaah

Hudzaifah berkata, "Bagiku yang paling menyejukkan hatiku adalah ketika keluargaku meminta hajat (keperluan) padaku." (Tahdzib Hilyah 1/206)

Baarakallahufiikum

Friday, 2 December 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 3, rek

Bismillaah

Adalah Ali memiliki dua isteri, maka jika pada hari giliran isteri yang satu beliau beli daging setengah dirham dan jika pada hari giliran yang lain beliau juga beli daging setengah dirham. (Mawsuah Ibnu Abi Dunia 8/115)

Baarakallahufiikum

Thursday, 1 December 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 2, rek

Bismillaah

Hasan berkata, "Umar bertanya pada puterinya Hafshqh, "Berapa lama seorang isteri sabar (kuat) ditinggal suaminya?" Dia menjawab, "Enam bulan." Maka Umar katakan, "Pasti, aku tidak akan mengirim pasukan lebih dari enam bulan." (Mawsuah Ibnu Abi Dunia 8/112)

Baarakallahufiikum

Wednesday, 30 November 2016

muamalah & nasihat ulama salaf tentang isterinya, part 1, rek

Bismilaah

Umar bin Khattab berkata pada seseorang yang ingin menceraikan isterinya, "Kenapa kamu ingin menceraikan isterimu?" Dia menjawab, "Karena aku sudah tidak mencintainya." Umar berkata, "Apakah setiap rumah tangga dibangun di atas cinta? Lalu di manakah tanggung jawab dan kehormatan!" (Uyunul Akhbar 3/18)

Baarakallahufiikum

Tuesday, 29 November 2016

bagaimana membedakan orang yang jujur dan orang yang dusta, rek

Bismillaah

Asy-Syaikh Shalih al-Fauzan hafizhahullah:

نحن لا نعلم الصادق من الكاذب إلا بهذه الفتن، فإذا لم تأت الفتن لم ندر من الصادق ومن الكاذب، ولكن إذا جاءت الفتن انحاز أهل الكذب وأهل النفاق وصاروا مع الكفار، ولم يبق إلا أهل اﻹيمان الصادقين في إيمانهم.

"Kita tidak mengetahui orang yang jujur dan orang yang dusta kecuali dengan adanya berbagai fitnah (ujian) ini. Jadi jika fitnah-fitnah tersebut tidak datang maka kita tidak mengetahui siapa orang yang jujur dan siapa yang dusta. Tetapi jika fitnah-fitnah tersebut datang, maka bergabunglah para pendusta dan orang-orang munafik dan jadilah mereka bersama orang-orang kafir, dan tidak akan tersisa kecuali orang-orang yang beriman yang jujur keimanan mereka."

Syarh ar-Risalah ad-Dalail, halaman 77

Baarakallahufiikum